GEOLOGI DAN JEJAK SUNGAI BERMEANDER DI DAERAH SENTOLO DAN SEKITARNYA, KECAMATAN SENTOLO DAN SEDAYU, KABUPATEN KULONPROGO DAN BANTUL, PROPINSI DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA

Gunawan, Andri (2011) GEOLOGI DAN JEJAK SUNGAI BERMEANDER DI DAERAH SENTOLO DAN SEKITARNYA, KECAMATAN SENTOLO DAN SEDAYU, KABUPATEN KULONPROGO DAN BANTUL, PROPINSI DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA. Other thesis, UPN "VETERAN" YOGYAKARTA.

[img]
Preview
PDF
Download (98kB) | Preview

Abstract

Daerah penelitian secara administratif terletak di daerah Sentolo dan sekitarnya, Kecamatan Sentolo dan Sedayu, Kabupaten Kulonprogo dan Bantul, Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta. Secara UTM (Unit Tranvers Mercator) berada pada koordinat 412000mE−417400mEdan 9131000mE−9136000mE. Terletak pada Peta Geologi lembar Yogyakarta nomor 1408-2 & 1407-5 dan pada Peta Rupabumi Digital Indonesia terletak pada lembar Wates nomor 1408-214. Luas daerah penelitian 5×5,25km . Secara fisiografis daerah penelitian termasuk dalam zona Antiklinorium Serayu Selatan (Bemmelen, 1949). Geomorfologi daerah penelitian dapat dibagi menjadi 2 kelas satuan bentuklahan, yaitu bentuklahan asal struktural-denudasional (S) dan bentuklahan asal proses fluvial (F). Satuan bentuklahan asal struktural-denudasional terdiri atas satuan bentuklahan perbukitan homoklin (S1) dan satuan bentuklahan dataran homoklin (S2), sedangkan satuan bentuklahan asal proses fluvial terdiri atas satuan bentuklahan dataran teras sungai (F1), satuan bentuklahan tubuh sungai (F2), satuan bentuklahan dataran limpah banjir (F3), satuan bentuklahan gosong tengah (F4), satuan bentuklahan gosong tepi (F5), satuan bentuklahan teras sungai (F6), satuan bentuklahan dataran bekas aliran Sungai Progo (F7). Sungai yang dijumpai memiliki pola pengaliran dasar berupa dendritik dan meander, serta berkembang juga pola penyimpangan pengaliran yang dikontrol oleh topografi dan struktur geologi, meliputi pola penyimpangan pengaliran jenis annomalous curves, local meandering, dan rectilinearity. Stadium erosi berada pada tingkat stadium dewasa. Runtutan stratigrafi di daerah penelitian di awali pada kala Miosen Akhir (N.18 dari zonasi Blow) oleh pengendapan satuan napal Sentolo (Tmpsm), yang dicirikan oleh dominasi napal tufan masif sebagai ciri penyusun satuan batuan ini. Kemudian pada kala Pliosen (N.19 – N.20 dari zonasi Blow) diendapkan satuan batugamping Sentolo (Tpsl) di atas satuan napal Sentolo (Tmpsm). Bagian atas satuan napal Sentolo (Tmpsm) menjari dengan bagian bawah satuan batugamping Sentolo (Tpsl), sementara bagian atas satuan batugamping (Tpsl) selaras di atas satuan napal Sentolo (Tmpsm). Karakteristik litologi dari satuan batugamping Sentolo (Tpsl) yaitu berupa perselingan batugamping klastik dan napal yang pada bagian atasnya diendapkan batugamping bioklastik. Kemudian endapan-endapan berumur Kuarter diendapkan secara tidak selaras di atas satuan batuan yang lebih tua. Endapan Kuarter di daerah penelitian meliputi (dari tua kemuda), satuan breksi laharik (Qmb), satuan endapan undak sungai (Qmf), dan satuan endapan aluvial (Qa). Struktur geologi yang berkembang adalah berupa kekar, jurus, dan kemiringan lapisan batuan. Aktivitas gunungapi Kuarter mempengaruhi terbentuknya jejak sungai bermeander di daerah penelitian, yaitu terpotongnya sungai bermeander dan meninggalkan meander loop yang terjadi pada saat banjir lahar dingin. Proses yang terjadi ini disebut dengan chute cut-off.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: 500 Sains dan Matematika
Divisions: Fakultas Teknologi Mineral > Teknik Geologi
Depositing User: Muji Isambina
Date Deposited: 01 Nov 2011 02:12
Last Modified: 09 May 2015 05:08
URI: http://repository.upnyk.ac.id/id/eprint/1312

Actions (login required)

View Item View Item