STUDI HIDROGEOLOGI DAERAH PULAU LAUT, KECAMATAN PULAU LAUT UTARA DAN KECAMATAN PULAU LAUT TENGAH, KABUPATEN KOTABARU, PROVINSI KALIMANTAN SELATAN, PT. SEBUKU TANJUNG COAL

NUR ILHAM, MUHAMMAD (2011) STUDI HIDROGEOLOGI DAERAH PULAU LAUT, KECAMATAN PULAU LAUT UTARA DAN KECAMATAN PULAU LAUT TENGAH, KABUPATEN KOTABARU, PROVINSI KALIMANTAN SELATAN, PT. SEBUKU TANJUNG COAL. Other thesis, UPN "VETERAN" YOGYAKARTA.

[img]
Preview
PDF
Download (56kB) | Preview

Abstract

Airtanah merupakan salah satu aspek yang memegang peranan sangat penting dalam suatu proses kegiatan penambangan. Dengan mengetahui sifat dan karakteristik dari airtanah maka penanganan masalah yang mungkin ditimbulkan oleh air dalam kegiatan penambangan dapat diprediksi. Oleh karenanya perlu diketahui secara baik kondisi hidrogeologi suatu daerah rencana penambangan, agar nantinya dapat menunjang kelancaran pelaksanaan tahapan kegiatan selanjutnya dalam proses perencanaan. Adapun lokasi penelitian secara administratif termasuk dalam wilayah Kecamatan Pulau Laut Utara dan Kecamatan Pulau Laut Tengah, Kabupaten Kotabaru, Provinsi Kalimantan Selatan. Daerah penelitian berada dibagian selatan Kotabaru yang merupakan Ibukota Kabupaten Kotabaru. Secara geografis daerah penelitian terletak pada 3o 17’ 08’’ – 3o 27’ 09’’ LS dan 116o 05’ 17’’ – 116o 10’ 50’’ BT. Studi hidrogeologi yang dilakukan meliputi pengamatan hasil pemboran dan pengujian slug test, dilakukan pada 7 lubang bor, yaitu GT-10-01, GT-10-02, GT-10-04, GT-10-05, GT-10-06, GT-11-05 dan GT-11-07. Untuk mendapatkan parameter akuifer guna menghitung nilai konduktivitas hidrolik (K), transmisivitas (T) dan nilai koefisien penyimpanan (S). Perhitungan nilai konduktivitas hidrolik (K) berkisar antara 2,46 . 10-6 – 4,09 . 10-5 m/detik, adapun untuk nilai transmisivitas (T) berkisar antara 1,93 – 9,267 . 10-5 m2/detik, sedangkan untuk nilai koefisien penyimpanan (S) berkisar antara 1,73 – 6,19 . 10-3. Berdasarkan data pemboran, pengujian slug test serta perhitungan dari data yang diperoleh diketahui bahwa sebaran akuifer tidak merata dengan ketebalan untuk akuifer bebas 3 m dan akuifer tertekan antara 2,00 – 12,00 m. Arah aliran airtanah di daerah penelitian mempunyai dua daerah pembagian, yaitu sebelah utara dan sebelah selatan dengan garis bagi airtanah (ground water devide) mengarah ke barat laut. Berdasarkan analisis sampel air di daerah penelitian, perlu diwaspadai untuk residu tersuspensi (TSS) sebesar 277 mg/L pada lokasi STC-10-18 (airtanah yang flowing) dan amoniak bebas (NH3N) sebesar 0,5 mg/L pada lokasi STC-10-02 (airtanah yang flowing). Sedangkan untuk parameter pengujian air lainnya masih jauh dibawah ambang batas.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: 500 Sains dan Matematika
Divisions: Fakultas Teknologi Mineral > Teknik Pertambangan
Depositing User: Muji Isambina
Date Deposited: 31 Oct 2011 07:01
Last Modified: 13 May 2015 04:25
URI: http://repository.upnyk.ac.id/id/eprint/1358

Actions (login required)

View Item View Item