MUNDURNYA YUKIO HATOYAMA SEBAGAI PERDANA MENTERI JEPANG

MALEK, Fransiskus Carles (2011) MUNDURNYA YUKIO HATOYAMA SEBAGAI PERDANA MENTERI JEPANG. Other thesis, UPN "VETERAN" YOGYAKARTA.

[img]
Preview
PDF
Download (185Kb) | Preview

    Abstract

    Mundurnya Yukio Hatoyama dari jabatannya sebagai Perdana Menteri Jepang menjadi fenomena yang menarik untuk dibahas. Bukan saja karena masa jabatannya yang tergolong singkat, tapi juga alasan-alasan dibalik keputusan pengunduran diri tersebut. Masalah-masalah negara Jepang yang gagal terselesaikan maupun kebijakan pemerintahan yang kontroversial selama masa pemerintahan Hatoyama memang menjadi latar belakang menurunnya dukungan masyarakat terhadap Hatoyama dan memaksa dirinya untuk mengundurkan diri. Beberapa diantaranya yakni pengalokasian dana pemerintahan dan rancangan Undang-undang pembatasan pekerja paruh waktu. Salah satu persoalan yang paling banyak menyita perhatian masyarakat Jepang adalah pangkalan militer Amerika Serikat di Okinawa. Selama masa kampanye, Hatoyama berhasil meraih dukungan besar dari masyarakat karena menjanjikan pemindahan pangkalan miiter tersebut keluar dari jepang. Rakyat Okinawa sendiri sejak lama menginginkan agar pangkalan udara Amerika Serikat yang dihuni oleh separuh dari 47 ribu prajurit AS yang ditempatkan di Jepang itu dipindahkan, karena mereka menanggung dampak lingkungan yang berat, rawan kecelakaan, polusi dan kebisingan, selain peningkatan kriminalitas dan tekanan sosial. Namun Hatoyama kemudian justru mengingkari janjinya. Kebijakan mempertahankan pangkalan militer tersebut bukan tanpa alasan. Kekuatan militer yang saling berhadapan di Asia Timur menjadi ancaman serius bagi keamanan negara. Semenanjung Korea (ancaman nuklir Korea Utara) dan kawasan laut di Selat Malaka serta Selat Taiwan, merupakan wilayah strategik yang harus dipertahankan dan diperjuangkan stabilitas keamanannya. Kekhawatiran Jepang terhadap Korea Utara muncul karena negeri komunis itu berulang kali melakukan uji coba nuklir dan rudal. Pada Mei silam, Pyongyang melakukan uji coba nuklir kedua sejak 2006 dan meluncurkan beberapa rudal melintasi Jepang, menuju Pasifik. Hubungan Jepang dengan RRC masih diwarnai oleh sikap masingmasing yang saling curiga dan saling tidak percaya, akibat sejarah hubungan kedua bangsa di masa lalu. Meskipun keputusan mempertahankan pangkalan militer dinilai tepat, namun pengingkaran janji kampanye tersebut secara perlahan mulai memaksa Hatoyama untuk mundur dari jabatannya sebagai Perdana Menteri Jepang. Ada fakta menarik yang muncul dari pengunduran Hatoyama. Desakan untuk mundur juga dari datang dari internal partai. Secara harafiah, ini mengindikasikan adanya perpecahan suara dalam internal partai Hatoyama, dalam hal ini Democratic Party of Japan (DPJ). Hal tersebut bisa dibenarkan mengingat dalam perpolitikan Jepang, sistem Faksi sudah sangat mengakar. Faksi dalam definisi umum bisa berarti partai dalam partai. Keberadaan faksi-faksi dalam sebuah partai di Jepang berkembang menjadi kekuatan yang tidak bisa dianggap kecil lagi. Bukan saja karena faksi-faksi tersebut ditopang oleh politikus-politikus handal Jepang, tapi juga perpecahan ataupun perbedaan pendapat antar faksi bisa menyebabkan sebuah partai sulit berjalan bahkan bubar. Dalam perkembangannya, faksi-faksi yang ada dalam Partai di Jepang menentukan keputusan mengenai personalia Partai, terutama ketua Partai, pengangkatan Menteri-menteri dan penunjukan pejabat-pejabat Partai. Kesempatan untuk menduduki jabatan-jabatan penting dalam partai tergantung pada faksi-faksi mana yang masuk sebagai anggota Diet. Dalam DPJ sendiri terdapat sembilan faksi. Masing-masing faksi mengusung ideologinya sendiri. Tidaklah mengerankan jika kemelut antar faksi bisa terjadi kapan saja. Sekalipun nanti bisa diatasi, kemelut antar faksi ini bisa berujung pada pemahaman negatif masyarakat Jepang terhadap kemampuan DPJ dalam menyelesaikan urusan internal partai Ada beberapa fakta yang mengindikasikan perpecahan faksi dalam partai DPJ. Yang paling besar tentu saja pecahnya koalisi. Menilik ke belakang, untuk lebih mengamankan jalan Yukio Hatoyama ke kursi perdana menteri, DPJ membentuk koalisi dengan dua partai kecil lainnya yakni Partai Demokrat Sosial (Social Democratic Party/SDP) yang dikepalai Mizuho Fukushima dan Partai Baru Rakyat (People's New Party /PNP) yang dikepalai Shizuka Kamei. Hal ini tentunya di dorong fakta bahwa DPJ membutuhkan koalisi dengan partai kecil untuk mengontrol secara penuh kursi dalam majelis tinggi, sementara dua partai kecil tersebut membutuhkan DPJ untuk menyalurkan aspirasi politik mereka sendiri sekaligus mendapat tempat dalam kabinet. Koalisi ini tentu saja memberi keuntungan bagi masing-masing pihak. Perbedaan pandangan antara DPJ dengan dua partai lainnya dinilai banyak pihak bukan merupakan halangan. Kesepakatan koalisi antara DPJ dan dua partai kecil bukanlah terjalin tanpa adanya perbedaan. Sejak awal terbentuk, tiga partai ini bekerja sama mengatasi perbedaan mengenai kebijakan luar negeri dan pertahanan Jepang. Perbedaan terbesar terutama mengenai penutupan pangkalan udara Angkatan Laut Amerika Serikat (AS) di kota Futenma. Partai Demokrat Sosial justru berpandangan lebih tegas dengan berharap Marinir AS benar-benar keluar dari Jepang. Partai ini juga ingin meninjau ulang perjanjian keamanan dengan AS yang memperbolehkan pengerahan 50 ribu prajurit AS di Jepang. Relokasi pangkalan Amerika inilah yang kemudian menjadi konflik dalam partai koalisi. Fukushima tetap menginginkan perpindahan militer AS ke luar Jepang, sedangkan Hatoyama telah menyatakan tak mungkin terjadi saat ini. Jepang telah menandatangani perpanjangan kesepakatan Aliansi Pertahanan Bersama dengan AS dan sepakat merelokasi pangkalan udara Futenma ke Henoko, beserta landasan pacu sepanjang 1.800 meter. Akibatnya, Hatoyama memecat pemimpin partai Sosial Demokrat (SDP) Mizuho Fukushima dari kabinetnya. Pemecatan ini dipicu karena Fukushima menolak menandatangani kesepakatan antara Jepang dan Washington mengenai pangkalan marinir AS di selatan Okinawa. Masyarakat Jepang mendukung keputusan Fukushima dan SDP untuk keluar dari koalisi. Ini menjadi tekanan berat bagi Hatoyama yang dianggap rakyat Jepang sebagai pemimpin yang lemah, situasi yang tentunya memperburuk citra Hatoyama. Fakta yang juga tak kalah pentingnya menyangkut pengunduran diri Yukio Hatoyama dari kursi Perdana Menteri adalah Pemilihan Umum Majelis Tinggi. Karena dua fenomena ini terjadi berdekatan, tentu saja membuat beberapa analis politik mengaitkannya satu sama lain. Apakah pengunduran itu ternyata disengaja untuk mengamankan posisi DPJ dalam upaya memperoleh suara maksimal dalam pemilihan anggota Majelis Tinggi. Apalagi dalam pidato pengunduran dirinya, Hatoyama mengatakan bahwa demi menggairahkan kembali partai, kami perlu mengembalikan DPJ yang bersih. DPJ sebagai sebuah partai koalisi mulai berkuasa saat berhasil mengakhiri kejayaan setengah abad Liberal Democratic Party (LDP) pada tahun 2007. Hasil Pemilu tahun 2007 tersebut menempatkan DPJ sebagai mayoritas dalam Majelis Tinggi. Kesuksesan DPJ bahkan tidak berhenti disitu saja. Pada pemilu Majelis Rendah dua tahun berikutnya (2009), DPJ kembali menuai kesuksesan dengan memenangkan 308 dari 480 kursi majelis rendah, hampir tiga kali lipat dari yang diperolehnya pada pemilu sebelumnya. Sebaliknya LDP, yang memerintah Jepang tanpa henti selama 54 tahun, mengalami kemerosotan dari 300 kursi menjadi 119. Kemenangan ini pulalah yang kemudian memuluskan jalan Yukio Hatoyama ke kursi Perdana Menteri. Penguasaan mutlak DPJ terhadap dua Majelis ini tentu saja membawa kelancaran kebijakan DPJ. Dua pertiga kekuasaan dalam Diet memudahkan DPJ dalam memuluskan rancangan Undang-undang yang disusun. Tidak seperti kejadian sebelumnya, dimana rancangan Undang-undang sering terkendala karena adanya perbedaan kekuasaan dimana salah satu Majelis dikuasai oleh partai oposisi. Dengan didorong oleh kekuasaan kedua Majelis tersebut, DPJ tentunya berharap hasil pemilu Majelis tinggi 2010 bisa mengulang kesuksesan mereka pada pemilu yang sama tiga tahun lalu. Hanya saja, kemerosotan jumlah suara dukungan masyarakat Jepang dalam masa pemerintahan DPJ mulai membuat partai ini khawatir dengan peluang DPJ dalam pemilu. Penurunan jumlah dukungan tersebut tentu saja berkaitan langsung dengan kebijakan selama masa pemerintahan Hatoyama. Dengan kata lain, Hatoyama dinilai banyak analis sebagai penyebab utama menurunnya dukungan tersebut. Beberapa analis memang menilai bahwa satu-satunya cara untuk mengembalikan kejayaan DPJ adalah merombak jajaran Kabinetnya. Dalam hal ini, tentu saja dengan memaksa Hatoyama untuk mundur dari jabatannya. Tindakan pengunduran diri tersebut bertujuan untuk mengembalikan kepercayaan masyarakat Jepang terhadap kinerja DPJ melalui kandidat yang lain. Itulah sebabnya mengapa banyak desakan muncul dari initernal partai. Disamping itu, dalam Pemilu Majelis Tinggi 2010, kandidat yang diusung DPJ juga merasa terancam peluangnya untuk lolos dikarenakan faktor Hatoyama. Menurunnya dukungan terhadap DPJ selasa langsung berdampak pada peluang kandidat tersebut untuk menang. Apalagi hasil jajak pendapat yang diumumkan dewan pers Jepang justru membuat partai-partai Jepang panik, tak terkecuali DPJ. Hampir separuh warga Jepang yang memiliki hak pilih tidak tertarik memberikan dukungan kepada partai politik di negeri Sakura itu. Mereka memilih golput akibat kecewa terhadap partai yang berkuasa maupun kubu oposisi. Keadaan ini kemudian memotivasi politisi Jepang lainnya membentuk partai baru dengan dalih mengobati kekecewaan masyarakat.Hatoyama memang menyadari hal tersebut, sehingga beliau memutuskan untuk mundur dari jabatannya. Meskipun demikian, penafsiran beberapa analis mengenai kesuksesan DPJ setelah perombakan Kabinet Hatoyama tebukti salah. Dalam pemilu Majelis Tinggi, DPJ dengan Naoto Kan sebagai perdana menteri yang baru hanya mampu mengamankan 44 dari 54 kursi yang ditargetkan. Sementara lawannya, Partai Demokratik Liberal LDP, memperoleh 51 kursi. Ini jelas menjadi pukulan hebat bagi DPJ karena partai oposisi bersama mitra koalisinya berhasil mengontrol penuh Majelis Tinggi. Kekalahan yang dialami DPJ tentu saja merubah perpolitikan Jepang. Diet yang dihuni oleh Majelis Rendah dan Majelis Tinggi menempatkan dua Partai besar sebagai pemegang kekuasaan mayoritas. Kelancaran kebijakan DPJ dalam pemerintahan tentunya akan sering terhambat karena dua majelis dikuasai oleh partai yang berbeda. Pemerintah akan semakin sulit meloloskan UU dan beresiko menghasilkan kebuntuan politik.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: 300 Ilmu Sosial
    Divisions: Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik > Hubungan Internasional
    Depositing User: Ratna Sufiatin
    Date Deposited: 04 Nov 2011 09:39
    Last Modified: 04 Nov 2011 09:39
    URI: http://repository.upnyk.ac.id/id/eprint/1490

    Actions (login required)

    View Item