PENGELOLAAN AIR LINDI DI TEMPAT PEMBUANGAN AKHIR (TPA) SAMPAH (Studi Kasus di Dusun Mojorejo, Desa Mojorejo, Kecamatan Bendosari, Kabupaten Sukoharjo, Propinsi Jawa Tengah)

REDIKA , MAULIDYA (2013) PENGELOLAAN AIR LINDI DI TEMPAT PEMBUANGAN AKHIR (TPA) SAMPAH (Studi Kasus di Dusun Mojorejo, Desa Mojorejo, Kecamatan Bendosari, Kabupaten Sukoharjo, Propinsi Jawa Tengah). Other thesis, UPN "Veteran" Yogyakarta.

[img] PDF
Download (130Kb)

    Abstract

    Tempat Pembuangan Akhir ( TPA) Sampah Mojorejo adalah tempat pembuangan akhir sampah yang terletak di Dusun Mojorejo, Desa Mojorejo, Kecamatan Bendosari, Kabupaten Sukoharjo, Propinsi Jawa Tengah. TPA sampah ini menggunakan sistem Open dumping yaitu hanya membuang sampah di suatu lokasi tanpa ada pengolahan lebih lanjut. Permasalahan yang timbul adalah adanya peresapan air lindi kedalam tanah yang sudah tidak tertampung lagi ( Overload ) di dalam bak penampungan air lindi dengan membawa bahan-bahan hasil rombakan sampah mencapai airtanah dangkal, air irigasi maupun air permukaan yang menyebabkan pencemaran airtanah, persawahan, dan air sungai. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode survey, metode Analisis Laboratorium dan metode pemetaan. Sedangkan pengambilan sampel menggunakan metode random sampling. Pengujian sampel kualitas airtanah dan air sungai dilakukan pada 9 titik sampel dengan titik sampel airtanah sebanyak 4 sumur, air sungai sebanyak 3 titik dan air lindi di bak penampungan sebanyak 2 titik sampel. Berdasarkan hasil pengukuran dan uji laboratorium bulan Juli 2012, Ion Pb diperoleh hasil sebesar <0,005 mg/l dan ion Cr dari 4 sampel airtanah dangkal sebesar <0,004 mg/l ,yang semuanya tidak melebihi baku mutu sehingga masi h layak digunakan untuk keperluan sehari-hari. Sedangkan ion pb sebesar 0,03 mg/l dan ion Cr sebesar 3 mg/l. Untuk ion Hg di empat sumur, 1 sumur melebihi baku mutu dan 3 sumur lainnya tidak terdeteksi. Nilai tertinggi ion Hg berada pada titik 9, yang melebihi baku mutu kualitas air minum. Berdasarkan hasil evaluasi diperoleh gambaran mengenai kondisi kualitas airtanah dangkal yaitu pencemaran airtanah ditinjau dari parameter: pH, ion Pb dan ion Cr masih sesuai dengan baku mutu berdasarkan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 82 tahun 2001. Untuk ion Hg pada dua sumur melebihi baku mutu sehingga airtanah tidak layak untuk digunakan Kata Kunci : Airtanah dangkal, Air lindi, TPA Sampah, Pencemaran Airtanah

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: 500 Sains dan Matematika
    Divisions: Fakultas Teknologi Mineral > Teknik Lingkungan
    Depositing User: Eny Suparny
    Date Deposited: 10 Apr 2013 11:25
    Last Modified: 10 Apr 2013 11:25
    URI: http://repository.upnyk.ac.id/id/eprint/5690

    Actions (login required)

    View Item